PKP
Lulus Verifikasi Dewan Pers No.126/DP-Terverifikasi/K/X/2017

Trump Sebut Kasus Corona AS Tertinggi di Dunia Merupakan Prestasi
Oleh : Redaksi
Rabu | 20-05-2020 | 15:36 WIB
trump3.jpg honda-batam
Presiden Donald Trump. (Istimewa)

BATAMTODAY.COM, Jakarta - Presiden Donald Trump menganggap jumlah kasus virus corona (Covid-19) di Amerika Serikat menjadi yang tertinggi di dunia merupakan "lencana kehormatan" atau prestasi.

Trump menuturkan jumlah kasus corona yang tinggi menggambarkan AS telah melakukan lebih banyak pemeriksaan corona.

"Ngomong-ngomong, ketika Anda mengatakan bahwa kami memiliki kasus corona tertinggi, itu karena kami melakukan banyak pemeriksaan terhadap banyak orang dari pada negara lain," ujar Trump menambahkan seperti dilansir CNN.

Trump melanjutkan dengan mengatakan bahwa "sebenarnya jumlah kasus dan kita juga negara yang jauh lebih besar dari pada kebanyakan. Jadi ketika kita memiliki banyak kasus, saya tidak melihat itu sebagai hal buruk, saya melihat itu sebagai hal yang baik karena itu berarti upaya pemeriksaan corona kami lebih baik."

"Saya melihat ini (jumlah kasus corona yang tinggi) sebagai lencana kehormatan. Sungguh. Ini adalah lencana kehormatan. Ini merupakan penghargaan besar untuk pengujian dan semua pekerjaan yang telah dilakukan banyak kalangan profesional,"

Pernyataan itu diutarakan Trump ketika ditanya terkait rencananya memberlakukan larangan perjalanan ke AS bagi pendatang dari negara Amerika Latin, khususnya Brasil, dalam jumpa pers di Gedung Putih pada Selasa (19/5).

"Kami sedang mempertimbangkannya. Saya khawatir tentang semua hal, saya tidak ingin orang-orang datang ke sini dan menginfeksi warga kami. Kami berharap bahwa kita tidak akan memiliki masalah. Gubernur Florida sedang melakukan pemeriksaan yang sangat, sangat baik karena mayoritas (pendatang dari negara Amerika Latin) pergi ke Florida," kata Trump.

Berdasarkan data statistik Worldometer per Rabu (20/5), AS memang masih menjadi negara dengan jumlah kasus corona dan kematian tertinggi di dunia. AS tercatat memiliki 1.570.583 kasus positif corona dengan 93.533 kematian.

Sementara itu, Brasil menjadi negara keempat dengan kasus corona tertinggi di dunia menyalip Inggris dan Italia. Brasil tercatat memiliki 271.885 kasus virus corona dengan 17.983 kematian.

Kedua negara dinilai sama-sama memiliki pemimpin yang meremehkan ancaman penularan corona. Trump sempat menganggap bahwa Covid-19 merupakan penyakit flu biasa dan penggunaan masker wajah sehari-sehari merupakan tindakan yang berlebihan.

Sementara itu, Presiden Brasil Jair Bolsonaro juga menganggap kengerian virus corona hanyalah permainan media. Ia bahkan menentang keras kebijakan penguncian wilayah (lockdown) dan jaga jarak sebagai kebijakan yang menghancurkan perekonomian negaranya.

Sumber: cnnindonesia.com
Editor: Chandra