Mahyudin Desak PUPR Perbaiki Jalan dan Jembatan di Wilayah Penyangga IKN
Oleh : Irawan
Minggu | 03-04-2022 | 10:32 WIB
Mahyudin_dpd1b.jpg
Wakil Ketua DPD RI Mahyudin (Foto: DPD RI)

BATAMTODAY.COM, Jakarta - Wakil Ketua DPD RI Mahyudin, mendesak Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR untuk segera memperhatikan perbaikan infrastruktur di daerah penyangga Ibu Kota Negara (IKN) baru Nusantara di Kabupaten Panajam Passer Utara, Kalimantan Timur (Kaltim).

Hal ini mengingat daerah penyangga merupakan daerah yang tidak terpisahkan dari IKN.

"Kami mendesak kementerian PUPR untuk segera memperbaiki jalan dan jembatan di wilayah Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara sebagai daerah penyangga dan bagian yang tak terpisah dari pembangunan," kata Mahyudin dalam keterangannya, Sabtu (2/4/2022).

Mahyudin mengungkapkan, dalam kunjungan kerja Pimpinan DPD RI di Titik Nol IKN pada Kamis (31/3/2022) lalu, ia menggelar Rapat Koordinasi pembangunan di Kalimantan Utara dan Kalimantan Timur.

Rapat koordinasi tersebut dihadiri Wakil Menteri (Wamen) ATR/BPN, Kepala Otoritas IKN, Kepala Bappenas, Wamen PUPR, Wakil Gubernur Kaltim, Bupati Penajam Passer Utara, beberapa anggota DPD asal Kalimantan, serta perwakilan Tokoh Masyarakat Adat Dayak.

Menurut Mahyudin, dalam pembangunan IKN Nusantara ini juga perlu memperhatikan tingkat kesiapan daerah penyangga.

Sebab, sampai saat ini menurutnya beberapa daerah penyangga, masih mengalami keterbatasan infrastruktur seperti jalan dan jembatan.

"Kami juga perlu sampikan, beberapa daerah penyangga IKN ternyata memiliki sarana dan prasaran infrastruktur yang kurang bagus. Jalan dari Samarinda ke Sangatta yang dahulu bisa ditempuh 3 jam, namun sekarang sekitar 7 jam, karena banyak jalan rusak," katanya.

Keterbatasan infrastruktur jalan yang ada di daerah penyangga bahkan di sekitar IKN itu, menurut Mahyudin dikhawatirkan akan mengganggu program pembangunan IKN.

Padahal, menurutnya, Dinas PUPR saat ini sedang menyusun usulan jalan nasonal dan usul pembangunan pelabuhan terkait jalan ini, namun sayangnya pembangunan jalan yang berkualitas itu dianggap bukan prioritas.

"Jalan-jalan di sekitar IKN pun perlu juga diperbaiki, karena selama ini truk-truk besar yang melintas dianggap sebagai penyebab rusaknya jalan, padahal karena kualitas jalan yang tidak baik. Maka saya usul jalan di Kaltim dikonkritkan saja semuanya, jangan diaspal, agar tidak cepat rusak lagi dalam waktu lama," katanya.

Dalam kesempatan itu, Mahyudin juga menyampaikan aspirasi kepada Wakil Gubernur Kalimatan Timur Hadi Mulyadi, mengenai perbaikan jalan di Apau Kayan, yang dahulu menggunakan jalan PT Sumalindo, namun sekarang perusahaan itu tidak lagi beroperasi. Sehingga mereka terisolasi.

"Kebetulan saya bersama Pak Wamen sudah berkordinasi dengan PT Sumalindo, bahwa pada prinsipnya status jalan itu bisa dialihkan ke negara, dan harusnya bisa dikerjakan oleh menteri PUPR, nanti prosesnya suratnya harus melalui gubernur kaltim dan kaltara," Katanya.

Editor: Surya