Waspada, Bekerja Terlalu Keras di Kantor Bisa Sebabkan Sakit Jantung
Oleh : Redaksi
Sabtu | 12-08-2017 | 13:15 WIB
ilustrasi-jantung1.gif
Ilustrasi.

BATAMTODAY.COM, Jakarta - Kerja keras dianggap sebagai sebuah syarat untuk bisa sukses. Namun jangan salah artikan soal kerja keras ini, pasalnya jika Anda terlalu sering masuk kerja lebih awal dan pulang kerja terlambat, lama-lama Anda bakal mendengar kabar buruk.

 

Menurut studi baru dari European Heart Journal, orang-orang yang kerja lembur selama berjam-jam memiliki risiko lebih tinggi terserang penyakit jantung dibanding orang yang bekerja dengan jam teratur.

Peneliti menemukan bahwa jam kerja yang panjang terhubung ke atrial fibrilasi, suatu kondisi yang menyebabkan denyut jantung tak teratur dan berdetak tak normal.

Kasus atrial fibrilasi parah ini bisa menyebabkan stroke atau gagal jantung.

Menurut penelitian sekitar 85 ribu orang baik laki-laki dan perempuan tidak satupun memiliki masalah tersebut.

Lebih dari 1.000 peserta pun diamati selama 10 tahun ke depan. Beberapa hal yang juga diamati adalah status seks, usia, dan status ekonomi. Para periset menemukan bahwa mereka yang bekerja lebih dari 55 jam seminggu memiliki kemampuan 1,4 kali lebih tinggi mengalami atrial fibrilasi.

Studi ini juga menegaskan bahwa jam kerja yang lebih lama ini terkait dengan depresi, kecemasan, obesitas, dan penyalahgunaan alkohol.

Peneliti pun berharap bisa menyelidiki penyebab masalah tersebut.

"Berdasar penelitian menunjukkan bahwa karyawan yang bekerja berjam-jam, lebih dari 40 persennya mengalami aritmia jantung dibanding yang memiliki jam kerja standar," tulis peneliti dikutip dari Metro.

Sumber: CNN Indonesia
Editor: Yudha


BNN-KEPRI