Insiden Masjid London, Satu Tewas dan 8 Terluka
Oleh : Redaksi
Senin | 19-06-2017 | 12:14 WIB
teror-inggris1.gif
Polisi berjaga di sekitar Masjid Finsbury Park, London, usai sebuah kendaraan menabraki pejalan kaki dekat masjid tersebut. (REUTERS/Neil Hall)

BATAMTODAY.COM, London - Setidaknya satu orang tewas dan delapan lainnya terluka dalam insiden kendaraan yang menabraki pejalan kaki dekat masjid Finsbury Park di utara London, Senin (19/6/2017).

Peristiwa itu terjadi lepas tengah malam, usai umat Muslim menunaikan salat Tarawih di bulan Ramadan.

Polisi menyebut peristiwa itu sebagai 'insiden besar' dan langsung menutup Seven Sisters Road, perempatan sibuk yang merupakan tempat kejadian perkara. Helikopter dan kendaraan tanggap daraurat lainnya langsung memenuhi lokasi kejadian.

Selain itu, pasukan keamanan terlihat berjaga sementara polisi langsung memasang garis keamanan sepanjang radius satu kilometer di sekeliling area masjid. Anjing pelacak pun diturunkan di lokasi kejadian.

"Kami melihat banyak orang berteriak dan banyak yang terluka," ujar salah satu saksi mata David Robinson, 41, kepada AFP.

Cynthia Vanzella, yang tinggal dekat lokasi insiden menulis di Twitter, "sangat mengerikan melihat polisi melakukan CPR, berusaha menolong orang-orang yang bergelimpangan di jalan. Saya harap mereka semua selamat."

Organisasi Muslim terbesar di London, Muslim Council of Britain (MCB) menyebut insiden itu terjadi di luar Muslim Welfare House di Seven Sisters Road, dekat masjid.

Adapun Layanan Ambulans London mengatakan mereka telah mengirimkan sejumlah ambulans, petugas medis dan kru tanggap darurat ke lokasi kejadian.

"Prioritas kami adalah memeriksa tingkatan luka dan memastikan mereka yang paling membutuhkan dirawat terlebih dahulu dan dibawa ke rumah sakit."

Perdana Menteri Inggris Theresa May mengecam kejadian itu dan menyebutnya sebagai 'insiden mengerikan', adapun Ketua Partai Buruh Jeremy Corbyn mengatakan dia sangat terkejut dengan peristiwa itu dan terus berkomunikasi dengan pihak pengurus masjid serta polisi.

Sementara Wali Kota London Sadiq Khan mengatakan sejak awal tahun 2017, terjadi 40 persen peningkatan serangan rasisme di London dan kenaikan 5 kali lipat insiden anti-Muslim.

Di laman Facebooknya, Khan mengajak warga London untuk “bersama-sama mengirimkan pesan yang jelas kepada dunia bahwa kota kita tidak akan bisa dipecah-belah oleh individu yang ingin mencelakakan dan menghancurkan kebebasaan kita.”

Sebelumnya, pada April sebuah mobil menabraki pejalan kaki di Jembatan Westminster, dekat Gedung Parlemen Inggris. Setelah itu, pada Maret London diguncang aksi bom bunuh diri usai konser bintang pop Amerika Serikat Ariana Grande. Dua minggu berselang, serangan teror kembali terjadi di Jembatan London dan Borough Market. Semua serangan diklaim dilakukan oleh ISIS.

Sumber: CNN Indonesia
Editor: Yudha


BNN-KEPRI